Saturday, May 18, 2013

YOU means ME


 BISMILLAH…

Berkati setiap satu zarah hati kami. Amen

Tergerak untuk menulis berkaitan topic yang agak hangat untuk dibincangkan, terutama untuk para-para 20 ke 30an… isu perkahwinan. even I’m not in this lane yet. Perhaps one day. Not by research or my experience, but only from my views and surroundings. Sorry for any disagree or others, can leave a comment to also give your opinions.

Perkahwinan, apa perkataan ini?

Penyatuan dua hati. Ya, penyatuan hati. Sanggup menerima segala kebaikan, keburukan, kelemahan. Dan apabila ianya dinamakan penyatuan, kebaikan dan keburukan pasangan itu juga adalah berada di pihak diri sendiri. Dan, oleh itu, setiap pasangan perlukan muhasabah untuk menambah baik cacat cela kerna YOU MEANS ME and vice versa, and i need to be better and you too as well.

Perkahwinan bukan penghambaan, dan bukan juga pemerintahan tapi ia adalah pembaikkan. Bagi yang begitu solehah, sehinggakan takut untuk berselisih pendapat walaupun perkara itu perlukan perbincangan untuk pembaikan. Bagaimana pembaikan boleh terjadi sekirannya tiada yang saling menasihati? Bukan berselisih pendapat yang kita mahukan, cumanya bersedia menerima nasihat itu yang lebih perlu. Bagi yang begitu soleh, ketua keluarga itu yang lebih banyak perlukan muhasabah, bukan hanya memerintah. Takut-takut yang diperintah bukan penambah baikan, tetapi sebaliknya. idamkan menjadi psangan yang saling soleh dan solehah bukan berseorangan.

Setiap pasangan mengidamkan anak-anak penyejuk hati ayah bonda. Yang mencorakkan suasana itu bermula dari yang bernama ayah dan bonda. Kenapa? Kerana ayah dan bonda ini yang terlebih dulu berakal. Dan, apa akibat jika akal ini tidak dipandu dengan hati yang bersih, yakni, akhlak yang mulia? Itulah corak kebiasaan yang akan dilukis pada anak-anak.

Mudah contohnya…. Bayangkan kita berada di sebuah masjid. Bayangkan suasananya. Nyaman, dan tenang bukan? Yang berada di dalamnya, semua sedang menambah iman. Untuk bercakap perkara-perkara buruk, apatah lagi mengkeji, mengumpat, mencaci, menghina, tidak sanggup dek hati. Itu kerana kita tahu itu rumah Allah, Allah tidak suka akan perkara-perkara itu. Di dalamnya penuh dengan hati-hati yang penuh kasih sayang.

Siapa yang akan membentuk rumah menjadi sepertinya suasana rumah Allah? Siapa yang akan mulakan hati-hati yang penuh kecintaan ini? Tak lain tak bukan bermula dari kedua pasangan. Contoh lagi, jika menjadi kebiasaan pasangan mengumpat,mengkeji, menghina, berkata-kata keras, rasanya anak-anak akan merasakan itu suatu yang kebiasaan atau tidak? Bagi saya, itu akan menjadi kebiasaan tanpa sedar yang itu adalah kebinasaan.

Akhlak, cermin seseorang itu dikurniakan pemahaman ilmu. Tetapi penuh hujah dan ilmu, tidak bererti dan tidak menjamin lagi untuk miliki pemahaman dalam berakhlak. Manusia berakhlak mulia tanpa ilmu tinggi, orang memandang mereka dengan penuh hormat, tetapi, manusia yang buruk akhlaknya akan dipandang orang  sepertinya tidak pernah ada ilmu.
 Dan sudah tentunya hati yang bersih suci itu yang mengawal setiap gerak geri. Bagaimana untuk setiap hati mahukan? Hati yang dipandang dengan kasih sayang Allah atau hati yang dikeji?

Tepuk dada,

Tanya iman.

Mencari kesalahan diri itu lebih baik.

Menjaga diri itu lebih baik.

dan, Rasulullah itu sebaik-baik akhlak. Kata-kata lembut beliau, kasih sayang di hati beliau, peribadi mulia, sosok bercahaya, haruman kasturi, Rahmat sekalian alam..

Cantikkan akhlak kami, sepertimana kau cantikkan kejadian diri kami.

Agar, disebarkan juga kecantikan itu kepada generasi kami.

Amen….

Wallahu3alam.


Saturday, January 5, 2013

syukur atas syukur

bismillah... (dengan nama Allah )

tergerak hati untuk tiba-tiba menulis walaupun berada pada fatrah exam yang kian menjelang hanya tiggal kurang dari 10 hari...

kata-kata hanya selalu tertulis di hati, ini yang ditakdirkan hanya untuk ditulis.

syukur itu nikmat....
Alhamdulillah, (syukur kepada Allah) antara ungkapannya.

dan antara nikmat kita di dunia ini, adalah pabila kita punya perasaan syukur.
tidak semua dari kita punya perasaan ini kan? hanya Allah saja yang mencampakkan perasaan ini pada hamba-hambaNya yang dikehendaki.

jadi, bersyukur lah, berterima ksihlah pada Allah dengan sepenuh hati dan jiwa apabila kita tiba-tiba terdetik untuk berterima kasih pada yang Esa. dengan itu, kita akan merasakan apa yang diperoleh itu, amat-amat berharga kerana dtangya dari yang menciptakan.

bersyukurlah.....

apabila penuh rasa syukur, kita akan menghargai setiap satu yang berada pada kita. sebagai contoh...

- Ya Allah, terima kasih kerana berikan aku tangan ini... akan aku gunakan ia dengan sebaik2nya pada jalan Mu...
dan apabila, seseorang telah kehilangan tangannya, bagaiman mugkin untuk dia bersyukur dan mungkin sukar sekali untuk bersyukur kan ? dan pada saat itu, baru akan timbul satu penyesalan di dalam hati, alangkah dahulu, aku menggunakan nikmat Allah ini dengan sebaiknya. tidak lah aku menjadi seorang yg rugi dan kufur nikmat.

jadi, kawan-kawan, marilah bersyukur, rasailah nikmat untuk kita sama-sama merasakan syukur...

tips: bagaimana untuk datangkan rasa syukur
       -apabila kita punya sesuatu yang dimiliki, berdialog dengan diri sendiri, "kalaulah suatu hari nanti Allah tarik semula semua yang aku ada ini, dan masa itu, aku tak dapat lgi menggunakannya, lebih baik aku gunakannya sebaik-baiknya pada waktu sekarang sementara ia masih bersamaku" contoh: nikmat sihat. pabila dah tak sihat,ataupun tua nnti, barulah menyesal kenapalah dulu aku tak solat banyak2...

dan, monolog di atas hanya untuk orang yang Allah campakkan rasa syukur itu... jadi lagi sekali, syukurlah dengan rasa syukur... :)








There was an error in this gadget